in Note

Sekolah, setelah 2 minggu

Sudah 2 minggu si Ai merasakan jadi anak kelas 1 SD. Sudah 2 minggu juga mamapapapnya bangun gasik dan menyiapkan anaknya. Perbedaannya cuma, setelah 2 minggu gak kerasa ngantuk-ngantuk amat kalo pagi, hoho…

Minggu pertama sekolah Ai, masih diisi dengan acara orientasi dan pengenalan lingkungan sekolah, jadi masih pulang lebih awal dari jadwal normal. Minggu kedua, sekolah benar-benar dimulai. Dan tentu saja mamapapapnya ikut sekolah.

Menimbang memang anak-anak baru kelas satu, kami para orang tua diberi edaran informasi pelaksanaan kegiatan belajar mengajar dari sekolah. Saya rasa sekolah juga menuntut orang tua untuk ikut aktif dalam pendampingan belajar anak-anaknya. Jadilah saya dan mas suami, yang juga harus ikut mencermati apa-apa saja yang perlu dilakukan dan dibawa untuk kelancaran kegiatan belajar Ai.

Ribet ya? Ya memang… Pokoknya ikut sekolah šŸ˜

Sampai sekarang saya merasa seneng-seneng aja ikut ribet yak, hehehe… Saya menikmati kayaknya. Well, sesimpel antar jemput. Sampai sekarang sepertinya saya satu-satunya orang tua yang mengantarkan anaknya sampai kelasnya. Ikut masuk pula. Walaupun kemudian saya tinggal sih. Kok rasanya tu ya ayem, melihat anaknya sudah masuk ke kelasnya.

Baru deh sadar kalau saya seperti Bapak saya. Dulu, beliau kalau mengantarkan anaknya sekolah selalu kalau bisa ya sampai kelas, sampai ke tempat duduknya, tiga-tiganya. Yang ada kami anak-anaknya suka protes, karena malu, gengges banget Bapak ni, saya merasa begitu dulu. Ternyata, sekarang saya merasakan juga, ternyata nganterin anak sampai kelasnya itu puas šŸ˜†

Begitu juga dengan jemput, selama ini saya sudah stand by sebelum dia keluar kelas. Sekaligus cek-cek, apa yang tadi dimakan di sekolah (Ai dapat makan siang di sekolah), dan kadang bertukar info dengan wali murid yang lain. Yah, gitu lah ibu-ibu šŸ˜ƒ

Ai gimana? Sampai sekarang sih dia asik-asik aja, masih seneng aja dianterin sampai kelas. Mungkin ada masanya nanti dia akan menolak saya masuk kelas dan minta diantar jemput sampai gerbang saja. Tapi ya selama dia oke, saya juga oke, hehe… šŸ˜‰

Satu yang masih mungkin masih saya dan mas suami khawatir, kondisi kesehatan Ai. Dengan riwayat alerginya, saya dan mas suami memang terbilang ketat untuk urusan makanan. Sebisa mungkin dia tidak terlalu banyak makanan manis karena bisa jadi penyebab batuk alerginya yang berujung sesak. Sejauh ini, she’s doing just fine, makan makanan atau minuman manis, ya. Tapi sebisa mungkin minim. 

Ai capek, tentu saja iya. Sekolah formal itu menyita tenaga, dari pagi sampai siang. Saya masih agak kedodoran untuk urusan istirahat. Antara pengin Ai istirahat agak lama (ketika tidur siang), tapi juga kalau bangun kesorean bisa membubarkan jadwal tidur malamnya. Sementara besok pagi harus kembali bangun gasik. He, bingung šŸ˜

Well, semua pengalaman bertemu teman baru, lingkungan baru, dan kewajiban baru ini tentu saja membawa perubahan. Dan saya tahu ini bukan hal yang mudah buat Ai.  Saya cukup surprise Ai bisa melewati ini dengan oke. Bahkan dengan sangat baik, gak pake banyak drama (baca: histeris) lah. This is way much better daripada waktu dia masuk TK. Tentu saja mungkin karena sudah pernah sekolah sebelumnya yak.  Semoga bisa keep going forward šŸ’Ŗ

Ada satu kejadian yang cukup membuat saya yakin Ai akan baik-baik saja di sekolah. Pada hari kedua bersekolah, dia sempat duduk sendirian (jumlah anak di kelas Ai ganjil) karena datang lebih siang dari sebelumnya. Nah si teman duduk yang kemarin, sudah keburu duduk sama teman yang lain. Jadilah dia duduk sendiri deh. Saya agak khawatir dia akan sedih dan hal bisa ini mempengaruhi kesannya terhadap sekolah. Surprisingly, dia enjoy aja tuh. Waktu ditanya dia bilang, “gak papa kok Ma, aku seneng duduk sendiri, jadi gak ada yang gangguin. ” Dan main seperti biasa sama temannya ketika istirahat. Whaaat… Ini benar-benar di luar perkiraan saya. Kamu oke banget deh, Ai šŸ˜

Yah, sebelumnya emang banyak yang bilang, “gak papa, nanti pasti bisa kok anaknya, kadang orang tua terlalu khawatir sama anaknya” Ternyata ya memang bener. Anak-anak pasti bisa kok, mereka justru punya cara menyelesaikan masalahnya dengan tidak terduga. Biarkan mereka belajar, gak perlu kita selalu berusaha menjaga. Sesekali mereka juga perlu jatuh untuk belajar bangkit. Kira-kira gitu kali yak šŸ˜

Saya dan mas suami masih mencoba-coba. Yah, memang trial and error. Diusahakan errornya minim šŸ˜†

Kelas satu ini, kalau saya lihat mungkin bulan pertama ini masih berjalan dengan ritme yang sedang. Proses belajarnya juga masih agak santai, anak-anak masih baru berkenalan dengan baca tulis. Ai sendiri juga masih berproses dalam mengenal teman-temannya. Masih suka ragu untuk memulai perkenalan, masih kadang malu, atau lupa nama temannya.

Ya kadang saya khawatir, dia merasa sendiri, atau merasa tidak punya teman, dan hal ini akan mempengaruhi penilaiannya terhadap sekolah. Tapi saya berharap juga seiring berjalannya waktu nanti dia bisa nyaman dengan temannya, dan bisa menemukan sahabatnya, jadi lebih seneng lagi sekolahnya. Semangat ya, Ai.

Perjalanan masih sangat panjang, masih banyak hal baru untuk Ai juga saya dan mas suami untuk dipelajari.

Smangat! šŸ˜ƒšŸ˜ƒšŸ˜ƒ

Write a Comment

Comment

  1. Salam kenal Mbak. Gegara galau antara milih sekolahin anak ke SDIT atau Muhammadiyah, akhirnya ketemu tulisan mbak. Jadi makin mantep buat nyekolahin anak ke SD Muhammadiyah aja, walo masuknya lebih pagi, tp kalo kebiasa kyknya sih gak masalah ya..makasih sharingnyaa..

    • Salam kenal juga Mba Ardiba. Insyaallah mantep ya hehe… Harapan saya sih juga begitu, anak-anak terbiasa memulai kegiatan pagi jadi dan ini kebiasaan yang bagus.
      Selamat masuk sekolah ya šŸ˜€

      • Salam kenal Mbak..saya juga sedang nyari sekolahan untuk anak saya dan tertarik untuk ke SD Muh Pakem. Hanya saja saya bepikir soal jarak dari rumah saya ke sekolah yg agak jauh, sekitar 10km. Mau tanya apakah di sana menyediakan antar jemput sekolah? Dan biasanya anak2 yang sekolah disana dari daerah sekitar mana saja? Terus bisa cerita sedikit mengenai sistem pembelajarannya seperti apa? Terima kasih banyak sebelumnya..

        • Hai Mbak Dian, terima kasih sudah mampir.
          Setau saya, ada layanan antar jemput tapi bukan dari sekolah. Ada pihak ketiga yang memang menyediakan layanan antar jemput anak. Rinciannya saya kurang tahu, tapi sekolah punya kontak personnya.
          Teman-teman sekelas Ai juga beragam ya domisilinya, ada yang daerah utara, ada yang dari Turi, ada juga yang dari daerah sekitar Prujakan (km 8). Selama ini ya orang tua yang antar jemput.

          Yang saya rasakan sampai pertengahan semester 2 ini sih pembelajaran untuk anak kelas 1 cukup simpel ya. Rumit karena memang bawaan kurikulumnya yang memang menuntut orang tua untuk aktif dalam pendampingan belajar anak-anaknya. Tapi yang saya rasakan justru kita jadi lebih tau kemampuan anak kita sampai mana.

          Tapi balik lagi semuanya ke anak sih Mbak, yang penting dia seneng sekolahannya dulu. Hal lain bisa menyesuaikan kalau anak sudah suka sekolahnya.

          Gitu Mbak yang saya rasa selama ini hehehe šŸ˜€

          • Halo Mbak..saya baru baca reply dari Mbak. Makasih banyak ya jawabannya, sangat membantu. Saya sudah mendaftarkan anak saya ke SD Muh Pakem gelombang II ini. Makasih sudah sharing banyak soal tips memilih sekolah & cerita sedikit soal SD Muh Pakem, sangat membantu!

          • Waaa… semoga diterima ya untuk Ananda šŸ˜€